Strategi Flipped Classroom

Strategi Flipped Classroom

Menurut Graham Brent (2013) Flipped classroom merupakan strategi yang dapat diberikan oleh pendidik dengan cara meminimalkan jumlah instruksi langsung dalam praktek mengajar mereka sambil memaksimalkan interaksi satu sama lain. Strategi ini memanfaatkan teknologi yang menyediakan tambahan yang mendukung materi pembelajaran bagi siswa yang dapat diakses secara online. Hal ini membebaskan waktu kelas yang sebelumnya telah digunakan untuk pembelajaran.

Instruktur mengadopsi model flipped classroom untuk memberikan pembelajaran kelas atau konten instruksional sebagai pekerjaan rumah. Dalam persiapan untuk kelas, siswa diwajibkan untuk melihat video pembelajaran. Menurut Tucker dalam Amy Roehl (2013) siswa memanfaatkan waktu di kelas untuk bekerja menyelesaikan masalah, pengembangan konsep, dan terlibat dalam pembelajaran kolaboratif.

Sedangkan menurut Natalie (2012) Strategi flipped classroom mendukung banyak manfaat. Sebagian besar tampaknya menjadi keuntungan yang masuk akal (misalnya meningkatkan waktu instruksi lebih menarik) terutama untuk mengajarkan mereka dalam pengaturan campuran yang terdiri dari beberapa kombinasi tatap muka dan instruksi online. Namun strategi ini juga memiliki keterbatasan. Pertama, kualitas video mungkin sangat buruk. Kedua, mengingat bahwa siswa dapat melihat video ceramah pada komputer mereka sendiri, kondisi di mana mereka kemungkinan melihat video ceramah menjadi pembelajaran yang tidak efektif (misalnya siswa bisa melihat video sambil menonton permainan baseball atau mendengarkan musik). Ketiga, siswa tidak menonton atau memahami video karena itu mereka tidak siap atau belum cukup siap untuk kegiatan tatap muka. Keempat, siswa mungkin perlu banyak penopang untuk memastikan mereka memahami materi yang disampaikan dalam video. Kelima, siswa tidak mampu mengajukan pertanyaan ke instruktur atau rekan-rekan mereka jika menonton video saja.

Walaupun ada banyak keterbatasan dengan strategi flipped classroom dan tidak ada penelitian empiris untuk mendukung penggunaannya, laporan anekdotal oleh banyak instruktur mempertahankan bahwa hal itu dapat digunakan sebagai strategi mengajar yang berharga pada setiap tingkat pendidikan, tergantung peserta didik, sumber daya, dan waktu seseorang. Apalagi tampaknya cocok untuk penegetahuan mengajar yang prosedural, salah satu dari empat jenis pengetahuan umum yang dijelaskan dalam Taksonomi Bloom yang telah diperbaiki menurut Anderson dkk dalam Natalie (2012). Pengetahuan prosedural adalah pengetahuan tentang bagaimana melakukan sesuatu. Oleh karena itu video ceramah flipped classroom tentang bagaimana memecahkan permasalahan dimana seorang instruktur menjelaskan dan model bagaimana memecahkan jenis masalah akan menjadi baik dalam penggunaan strategi ini. Pengetahuan prosedural yang kompleks juga dapat diajarkan menggunakan strategi flipped classroom meskipun penopang dan potongan konten akan sangat penting tidak hanya untuk memastikan bahwa video pendek, tetapi juga untuk memastikan bahwa semua langkah prosedur diperkenalkan memadai sehingga siswa benar-benar memahami.

Dari uraian diatas dapat ditarik kesimpulan mengenai kelebihan dan kekurangan penerapan flipped classroom, terutama untuk diterapkan di Indonesia

Kelebihan flipped classroom, yaitu :

  1. Siswa dapat mengulang-ulang video tersebut hingga ia benar-benar paham materi, tidak seperti pada pembelajaran biasa, apabila murid kurang mengerti maka guru harus menjelaskan lagi hingga siswa dapat mengerti sehingga kurang efisien.
  2. Siswa dapat mengakses video tersebut dari manapun asalkan memiliki koneksi internet yang cukup, bahkan bisa didownload dan lebih puas untuk menontonnya berulang-ulang.
  3. Efisien, karena siswa diminta untuk mempelajari materi di rumah dan pada saat di kelas, siswa dapat lebih memfokuskan kepada kesulitannya dalam memahami materi ataupun kemampuannya dalam menyelesaikan soal-soal berhubungan dengan materi tersebut.

Kekurangan flipped classroom, yaitu :

  1. Untuk menonton video, setidaknya diperlukan satu unit computer atau laptop. Hal ini akan menyulitkan siswa yang tidak memiliki komputer/laptop, mereka harus ke warnet untuk mengakses video tersebut.
  2. Diperlukan koneksi internet yang lumayan bagus untuk mengakses video tersebut. Terutama di Indonesia yang koneksi internetnya memasuki daftar lambat, terutama apabila filenya berukuran besar, maka akan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk membuka atau mengunduhnya. Ada cukup banyak siswa yang gaptek sehingga mereka memerlukan waktu yang lebih untuk mengakses video tersebut.
  3. Siswa mungkin perlu banyak penopang untuk memastikan mereka memahami materi yang disampaikan dalam video dan siswa tidak mampu mengajukan pertanyaan ke instruktur atau rekan-rekan mereka jika menonton video saja.
  4. Dalam implementasiny di Indonesia, flipped classroom hanya bisa diterapkan di sekolah yang siswanya sudah memiliki sarana dan prasarana yang sudah memadai mengingat pada strategi ini menuntut siswa untuk menonton video tutorial di rumah.

Langkah – langkah pembelajaran flipped classroom adalah sebagai berikut :

  1. Sebelum tatap muka, siswa diminta untuk belajar mandiri di rumah mengenai materi untuk pertemuan berikutnya, dengan menonton video pembelajaran karya guru itu sendiri ataupun video pembelajaran dari hasil upload orang lain.
  2. Pada pembelajaran di kelas, peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok heterogen.
  3. Peran guru pada saat kegiatan belajar berlangsung adalah memfasilitasi berlangsungnya diskusi dengan metode kooperatif learning. Di samping itu, guru juga akan menyiapkan beberapa pertanyaan (soal) dari materi tersebut.
  4. Guru memberikan kuis/tes sehingga siswa sadar bahwa kegiatan yang mereka lakukan bukan hanya permainan, tetapi merupakan proses belajar, serta guru berlaku sebagai fasilitator dalam membantu siswa dalam pembelajaran serta menyelesaikan soal soal yang berhubungan dengan materi.

 

Kesimpulan

Menurut Dean N. Shimamoto (2012) dalam jurnal internasional yang berjudul Implementing a Flipped Classroom: An Instructional Module menyimpulkan bahwa flipped classroomm memiliki kesempatan untuk menyebabkan pergeseran signifikan dalam cara instruksi yang disampaikan. Menggunakan teknologi, guru sekarang dapat memberikan alternatif untuk model belajar berbasis tradisional dengan menerapkan metode penggabungan pembelajaran yang menggabungkan manfaat dari instruksi langsung dan pembelajaran aktif untuk melibatkan para siswa dalam proses pembelajaran.

Menurut Amy Roehl dan Shweta Linga (2013) dalam jurnal internasional yang berjudul The Flipped Classroom: An Opportunity To Engage Millennial Students Through Active Learning Strategies menyimpulkan bahwa untuk memperkenalkan beberapa strategi baru yang ditransferkan dari pemikiran guru dan murid, guru harus melakukan penelitian dengan alternatif strategi dikelas. Sebagai instruktor yang akan menggunakan strategi baru, ini sangat penting dalam dunia pendidikan yang direfleksikan dalam pembelajaran yang efektif. Keaktifan belajar dan strategi pembelajaran flipped classroom yang menggunakan teknologi, murid-murid akan mengembangkan kemampuan berpikir kreatif mereka lebih tinggi.

Menurut Richard Pierce, EdD, and Jeremy Fox (2012) dalam American Journal of Pharmaceutical Education yang berjudul Instructional Design And Assessment Vodcasts And Active-Learning Exercises In A “Flipped Classroom” Model Of A Renal Pharmacotherapy Module menyimpulkan bahwa menerapkan model flipped classroom untuk pembelajaran modul farmakoterapi ginjal mengakibatkan kinerja siswa semakin meningkat dan persepsi siswa baik tentang pendekatan instruksional. Beberapa faktor yang mungkin telah berkontribusi terhadap peningkatan nilai siswa termasuk: siswa dimediasi kontak dengan materi kuliah sebelum di kelas, patokan dan penilaian formatif diberikan selama modul, dan kegiatan kelas berjalan interaktif interaktif.

Menurut Lius Tirtasanjaya dkk (2012) dalam jurnal internasional yang berjudul Assessing The Effectiveness of Flipped Classroom Pedagogy in Promoting Students’ Learning Experience dalam temuannya menunjukkan bahwa pelaksanaan model flipped classroom dalam lingkungan komputasi satu ke satu akan bernilai menjelajahi lebih lanjut. Lebih fokus dapat ditempatkan pada kelas kemampuan campuran dan  kemampuan yang lebih tinggi. Perancah dapat lebih disempurnakan baik untuk kegiatan rumah dan kegiatan kelas. Salah satu perbaikan yang mungkin termasuk membedakan pertanyaan membimbing digunakan dalam kegiatan rendah di bawah pertanyaan dalam taksonomi Bloom untuk kegiatan rumah dan pertanyaan tatanan yang lebih tinggi untuk kegiatan kelas.

Menurut Cara A. Marlowe (2012) dalam penelitiannya yang berjudul The Effect Of The Flipped Classroom On Student Achievement And Stress menunjukkan bahwa efek dari flipped classroom dan diferensiasi terkait dipelajari untuk mengukur dampak pada prestasi siswa dan mahasiswa tingkat stres. Untuk semester kedua tahun senior mereka, siswa menonton video ceramah di luar kelas dan tugas diselesaikan selama waktu kelas. Siswa melaporkan tingkat stres yang lebih rendah dalam jenis lingkungan kelas dibandingkan dengan kelas-kelas lain. Sementara nilai semester menunjukkan perbaikan, nilai ujian tidak menunjukkan peningkatan yang signifikan. Secara keseluruhan, perasaan positif siswa terhadap pengobatan dan menikmati manfaat yang terkait untuk bisa memilih tugas mereka sendiri dan mengeksplorasi konsep-konsep yang mereka temukan menarik lebih mendalam.

DAFTAR PUSTAKA

B. Milman, Natalie. 2012. The Flipped Classroom Strategy What is it and How Can it Best be Used?. Jurnal Internasional Volume 9, Issue 3 : The George Washington University.

Cara A. Marlowe. 2012.  The Effect Of The Flipped Classroom On Student Achievement And Stress. Montana: Montana State University.

Johnson, Graham Brent. 2013. Student Perceptions Of The Flipped Classroom. Columbia: The University Of British Columbia.

Lioe, Luis Tirtasanjaya, Teo Chin Wen, dkk. 2012. Assessing the effectiveness of flipped classroom pedagogy in promoting students’ learning experience. NYGH Research Journal.

Pierce, Richard EdD and Jeremy Fox, PharmD. 2012. Instructional Design And Assessmentvodcasts And Active-Learning Exercises In A “Flipped Classroom” Model Of A Renal Pharmacotherapy Module. American Journal of Pharmaceutical Education 2012; 76 (10) Article 196.

Roehl, Amy, Shweta Linga dkk. 2013. The Flipped Classroom: An Opportunity To Engage Millennial Students Through Active Learning Strategies. Texas : Christian University Jurnal Internasional Vol. 105. No. 2. 2013 JFCS.

Shimamoto, Dean N. 2012. Implementing a Flipped Classroom: An Instructional Module. Hawai Amerika Serikat: Department of Educational Technology University of Hawaii Manoa.

Iklan

3 thoughts on “Strategi Flipped Classroom

  1. Nurlaeli Kamalin berkata:

    Mba saya sanagt tertarik dengan blog nya.saya sedang menyusun proposal skripsi dan mau mengambil metode flipped classroom. bgung bnyk yg bilang tu metode ada jga yg blng tu model ada lgi strategi jdi yg bnr yg mana?

    • sebenarnya mantepnya bapak saja ingin mengkategorikan apa, saat itu saya akan mengkategorikan pada model akan tetapi saya membaca bukunya joyce and weil itu kalau model harus ada komponen nya seperti kooperatif, nah jadi dalam penelitian ini saya menyebutnya strategi…cari saja reverensi yang mendukung, mungkin ini punya saya masih banyak kelemahannya..semoga bermanfaat..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s